Motogp  

Marc Marquez Ungkap Perbedaan Performa antara Ducati GP23 dan GP24

Marquez menyebutkan selisih performa sekitar empat detik antara kedua motor dalam sebuah balapan

Pembalap MotoGP, Marc Marquez, mengungkapkan pandangannya tentang perbedaan performa antara motor Ducati GP23 dan GP24. Menurut Marquez, perbedaan tersebut dapat mencapai sekitar empat detik dalam satu balapan penuh.

Marquez, yang saat ini mengendarai motor tahun lalu GP23, menyebutkan bahwa kecepatan progresinya dengan motor tersebut adalah salah satu faktor utama yang membuatnya berhasil mendapatkan tempat di tim pabrikan Ducati, meskipun bersaing dengan pemimpin klasemen MotoGP, Jorge Martin. Martin, yang menjadi pilihan jelas di atas kertas setelah menjadi runner-up di belakang Francesco Bagnaia musim lalu dan saat ini unggul 18 poin dari Bagnaia di klasemen sementara, akhirnya tidak dipilih untuk posisi tersebut.

Dalam wawancara dengan AS.com, Marquez memperkirakan perbedaan performa antara GP24 dan GP23 sekitar “dua persepuluh per lap, yang berarti empat detik dalam sebuah balapan.” Untuk memberikan konteks, dari lima balapan Grand Prix (Minggu) yang diselesaikan Marquez tanpa jatuh musim ini, margin menuju kemenangan adalah:
+3.429 detik (4, Qatar),
+0.372 detik (2, Jerez),
+0.446 detik (2, Le Mans),
+10.491 detik (3, Catalunya),
+2.064 detik (4, Mugello).

Dengan kata lain, selisih waktu kurang dari empat detik terjadi pada empat Grand Prix.

Marquez juga menekankan bahwa perbedaan spesifikasi motor menjadi alasan utama mengapa tempat di tim pabrikan Ducati seharusnya tidak hanya diberikan kepada siapa yang finis lebih tinggi di klasemen akhir musim ini. “Untuk melakukan itu, Anda harus memiliki senjata yang sama, dan sekarang saya tidak memilikinya,” ujarnya. “Tetapi itu bukan alasan dan saya menunjukkan bahwa saya bisa kompetitif.”

Marquez mengakui bahwa tujuan tercapai bukan hanya karena performa di lintasan. “Kartu yang paling berat adalah trek dan para insinyur Ducati, seperti yang telah mereka katakan kepada saya, mereka mengamati kemajuan saya dengan motor tahun 2023 dan itu sangat berpengaruh.”

Sejauh ini musim ini, motor GP24 baru telah mengklaim enam kemenangan, dengan Maverick Vinales dari Aprilia menjadi satu-satunya pemenang lainnya. Tahun lalu, setelah tujuh putaran pembuka, motor GP22 yang lama telah meraih dua kemenangan balapan (dengan Marco Bezzecchi) dibandingkan dengan empat kemenangan untuk motor GP23.

Performa Marquez sebanding dengan performa Marco Bezzecchi musim lalu, yang juga berada di posisi ketiga dan tertinggal 34 poin dari puncak klasemen pada tahap yang sama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *